Responsive Ad Slot

Milad ke 112 Tahun, Beginilah Syarikat Islam Sekarang

Senin, 16 Oktober 2017

Bertempat di Masjid Istiqlal, Jakarta, kaum Syarikat Islam memperingati berdirinya Syarikat Islam ke-112. Kurang lebih 10.000 orang jamaah Syarikat Islam mengikuti kegiatan tahunan yang dimulai dengan kajian Islam oleh Ketua Majelis Syar'i DPP Syarikat Islam, Dr. KH. Ade Suherman. 

Hadir pada kegiatan ini, para Ketua Pimpinan Wilayah dan Ketua Pimpinan Cabang Syarikat Islam seluruh Indonesia serta seluruh jajaran unsur organisasi di tingkat DPP Syarikat Islam. Hadir pula para ketua organisasi serumpunnya; Wanita Syarikat Islam (WSI), Pemuda Muslimin Indonesia (Pemuda Muslim), Pertahanan Ideologi Syarikat Islam (Perisai), Syarikat Islam Angkatan Pandu (SIAP), Gabungan Organisasi Buruh Syarikat Islam (GOBSI), Gerakan Tani Syarikat Islam (Gertasi), Serikat Mahasiswa Muslimin Indonesia (SEMMI), Serikat Pelajar Muslim Indonesia (SEPMI). Para pimpinan organisasi kemasyarakatan dan organisasi politik juga hadir dalam kesempatan ini.

Menteri Agama  dalam sambutan tertulisnya yang dibacakan oleh Prof. Dr. Muhammadiyah Amin M. Ag,  mengutip Anton Timur Jailani menyatakan bahwa tidak ada keraguan bahwa Syarikat Islam memainkan peranan penting dalam pergerakan kemerdekaan Indonesia. Seabad usia SI, Menag RI berharap SI kembali memberikan peranan pentingnya guna menguatkan persatuan masyarakat Indonesia dewasa ini.

Sandiaga Salahuddin Uno, Wakil Ketua Dewan Ekonomi Syarikat Islam yang juga Wakil Gubernur DKI Jakarta turut hadir. "Saya tertarik untuk ikut serta membangun ekonomi bangsa. Syarikat Islam yang telah menjadikan dakwah ekonomi sebagai fokus perjuangannya," tegas Sandiaga Uno.

Ketua Umum Lajnah Tanfidziyah Syarikat Islam, Dr. H. Hamdan Zoelva menyatakan bahwa Syarikat Islam memiliki tanggung jawab kesejarahan untuk kembali membangkitkan kejayaan dan kemandirian bangsa. Semua itu tak lepas dari perjuangan anak-anak bangsa dalam penguatan ekonomi dan perdagangan. Mengevaluasi perjalanan Syarikat Islam dalam lintasan sejarah kebangsaan Indonesia, Hamdan menegaskan bahwa gerakan politik kebangsaan  Syarikat Islam dimulai oleh Syarikat Dagang Islam (SDI), 16 Oktober 1905, dalam visi kemandirian ekonomi pribumi. Dalam perjalanan kiprah politiknya bersama dengan dinamika politik bangsa Indonesia Syarikat Islam memang mengalami kemunduran. Upaya perjuangan melalui jalur politik praktis perlu ditinjau kembali. "Oleh sebab itu, sejak Kongres Nasional atau Majelis Tahkim ke-40 tahun 2015 lalu kita berazam untuk berjuang pada jalur dakwah ekonomi," tegas Hamdan.

Pada kesempatan itu, DPP Syarikat Islam juga menyalurkan sumbangan kemanusiaan untuk muslim Rohingya sebesar Rp 50.000.000,-. Ketua Lembaga Amil Zakat Syarikat Islam, Ir. Basri Kinas Mappaseng menjelaskan bahwa dana tersebut sebagiannya disalurkan melalui Program Indonesia Berzakat. 

Pada Milad ke-112 ini, PP/LT SI juga memberikan hadiah kepada pemenang kompetisi menulis tentang Syarikat Islam yang diikuti oleh para blogger.[]
Don't Miss