Responsive Ad Slot

ACT, Pemprov DKI dan Dompet Dhuafa Bukber Bareng Rakyat

Kamis, 17 Mei 2018


Ramadhan tahun ini, tampaknya akan berbeda suasananya. Pemerintah provinsi DKI Jakarta bersama Aksi Cepat Tanggap dan Dompet Dhuafa berencana menggelar buka puasa bersama di 223 RW yang tersebar di enam wilayah kabupaten kota se Jakarta.

"Selama ini yang buka puasa bersama itu hanya tokoh-tokohnya saja, rakyat butuh buka puasa juga," tandas Gubernur DKI Anies Baswedan di Balaikota dalam pertemuan dengan dua lembaga kemanusiaan Aksi Cepat Tanggap dan Dompet Dhuafa.

Di bulan Ramadhan ini, tambah Anies, dirinya tak menginginkan adanya warga miskin Jakarta yang kelaparan, tidak dapat berbuka puasa.

Untuk itu Pemprov DKI, akan menyiapkan ifthar (berbuka puasa) bagi warga-warga miskin di tiap kelurahan di seluruh Jakarta selama Ramadhan.

"Lalu pahalanya jangan dimonopoli sendiri, umumkan ke publik bahwa kelurahan ini butuh sekian ribu box. Siapa yang mau ikutan nyumbang. Mulai sekarang diumumkan," tandasnya.

Untuk merealisasikan program ini, Pemprov DKI menggandeng dua lembaga kemanusiaan yaitu Aksi Cepat Tanggap (ACT) dan Dompet Dhuafa (DD). "Pemerintah membutuhkan mitra yang kredibel dan teruji dalam penyalurannya. Lembaga yang memiliki kepercayaan publik tinggi. Lembaga yang sudah berpengalaman melakukan kegiatan-kegiatan kemanusiaan ini," ujarnya.

Gagasan Gubernur DKI Anies Baswedan ini tentu disambut positif dua lembaga kemanusiaan dan Phylantropy. ACT dan DD langsung menyiapkan team untuk menjalankan amanah Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tersebut.

Dengan mengusung tema "Berbuka Bersama, Jakarta Bahagia, Semua Kebagian Berkahnya" Pemerintah provinsi DKI Jakarta yang didukung Badan zakat infaq dan shodaqoh (Bazis) DKI, Dewan Masjid Indonesia (DMI) DKI Jakarta, 27 BUMD DKI, sejumlah perusahaan serta donatur mitra ACT maupun DD akan melaksanakan implementasi selama 30 hari secara terus menerus.

Mendapatkan kepercayaan tersebut, Senior Vice President ACT,  N Imam Akbari memberikan apresiasi dan langsung melakukan rapat kordinasi dengan team implementasi program ACT. "Selama ini yang jauh saja kami bantu, apalagi yang dekat," ujar Imam membuka pernyataannya.

"Kami memang setiap Ramadhan memiliki program serupa di seluruh Indonesia bahkan global.  Di Jabodetabek sendiri tiap tahun kami melakukan implementasi dengan terus aktif mendistribusikan paket makan gratis melalui program food truck dan food Van," ujar Imam Akbari.

Menurutnya, Dengan di dukung kekuatan relawan ACT yang ada hingga tingkat kelurahan serta pengalaman dalam penyediaan logistik dapur umum Ramadhan maupun saat kebencanaan selama ini, insya Allah ACT dapat menjalankan amanah tersebut.

"Jakarta ini, merupakan wajah bangsa Indonesia. Kesenjangan ekstrem ada di negeri ini. Mengutip apa yang diungkapkan Gubernur DKI (Anies Baswedan) dari yang paling kaya sampai yang paling miskin ada di Jakarta," ungkap Imam.

Program ini, lanjut Imam, dalam jangka panjang insya Allah mampu mengurangi kesenjangan yang cukup ekstrem tersebut. "Kerjasama ini tentu tidak akan berhenti pada buka puasa bersama saja, tapi dapat berlanjut usai Ramadhan dalam bentuk program-program kemanusiaan untuk mengurangi kesenjangan tersebut," tambahnya.

Program yang digagas Gubernur DKI Jakarta ini, menurut Imam juga bentuk upaya mengembangkan jiwa gotong royong dalam konteks kemanusiaan. "Gotong Royong ini sudah menjadi tradisi bangsa Indonesia. Tidak boleh terkikis dan hilang dari kehidupan masyarakat kita," imbuhnya.

Didukung perangkat food truck atau dapur umum berjalan dan food Van milik ACT serta dukungan kapal kemanusiaan Ramadhan, ACT meyakini mampu mengcover program Pemprov DKI di seantero Jakarta hingga kepulauan seribu. "Kami akan menyiapkan juga dapur umum di 38 kecamatan guna mendukung program buka puasa bersama Pemprov DKI ini dengan mengerahkan kekuatan penuh relawan kita di Jakarta," ujar Dicky, Ketua MRI Jakarta Raya.

Senada dengan ACT, Dompet Dhuafa juga menyambut positif program tersebut. "Hal ini Sejalan dengan salah satu misi Dompet Dhuafa yaitu untuk memberikan pelayanan seluas-luasnya kepada saudara-saudara kita yang membutuhkan," ujar Direktur Utama DD Filantropi, Imam Rulyawan.

Untuk itu, tambah Imam, Dompet Dhuafa mengajak agar seluruh masyarakat Jakarta ikut berkotribusi dalam program ini. Setiap warga Jakarta, satu hari satu kebaikan bantu satu porsi buka puasa.
Don't Miss