Jadi Tuan Rumah Pertemuan IMF-Word Bank, Pemerintah Siap Gelontorkan Rp868 Miliar

Menko bidang Kemaritiman, Luhut B. Pandjaitan mengatakan pemerintah menganggarkan Rp 868 miliar untuk menjadi tuan rumah pertemuan tahun...

Menko bidang Kemaritiman, Luhut B. Pandjaitan mengatakan pemerintah menganggarkan Rp 868 miliar untuk menjadi tuan rumah pertemuan tahunan IMF-WB. 

"Anggarannya Rp 868 miliar, Rp 243 miliar yang dikeluarkan untuk membayar hotel para delegasi itu akan dikembalikan ke Indonesia. Jadi praktisnya yang kita keluarkan kira-kira Rp 655 miliar untuk infrastruktur, logistik dan acara-acara budaya," ujar Menko Luhut dalam konferensi pers usai mengadakan Rapat Koordinasi Nasional kepanitiaan kegiatan tersebut pada hari Jumat (25/8) di Nusa Dua, Bali. 

Menteri Keuangan Sri Mulyani menjelaskan, anggaran sebesar itu diambil dari APBN tahun 2018 senilai Rp 600 miliar dan dana talangan dari Bank Indonesia Rp 256 miliar. 
Dalam Rakor tersebut hadir pula Gubernur BI, Panglima TNI, Kapolda Bali, Gubernur Bali dan Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, Sekretaris IMF Jianhai Lin dan Corporate Secretary Bank Dunia Yvonne Tsikata.

Infrastruktur untuk rakyat Indonesia
Menko Luhut mengatakan perbaikan dan pembangunan berbagai infrastruktur di Bali bukan karena Bali menjadi tuan rumah pertemuan tahunan International Monetary Fund (IMF) dan Bank Dunia (World Bank/WB). 

"Perbaikan infrastruktur ini tidak hanya semata karena kita akan menjadi tuan rumah annual meeting IMF-WB, tetapi dipercepat pelaksanaannya. Ajang ini kita manfaatkan untuk memberi keuntungan bagi rakyat Indonesia. Seperti penyelesaian underpass ke Bandara, Tanjung Benoa cruise terminal yang terkatung-katung selama 17 tahun dan pembangunan TPA Suwung yang lama terbengkalai," kata Menko Luhut. 

Menurutnya pembangunan TPA Suwung dan Marina Benoa akan dimulai bulan depan, sedangkan underpass rencananya akan diresmikan pada bulan Agustus 2018. Beberapa infrastruktur ada yang seharusnya selesai pada 2019, tetapi dimajukan menjadi 2018. 

Menko Luhut mengatakan pada acara yang akan berlangsung pada 9-14 Oktober tahun depan ini, panitia akan menyumbangkan seluruh peralatan yang diguanakan pada acara tersebut kepada tuan rumah, seperti komputer yang akan diberikan kepada sekolah-sekolah. 

Dalam konferensi pers tersebut Menko Luhut mengatakan IMF akan melakukan aksi sosial di Bali. 

"IMF mengatakan akan melakukan program CSR nya dengan membersihkan Pura Besakih, Pura Batur, Pasar Sukawati, kemudian satu pura lagi. Mereka juga akan membersihkan pantai dari sampah plastik," ujar Menko Luhut.

Destinasi wisata
Menurut Menko Luhut pertemuan ini selain diharapkan dapat menggairahkan perekonomian setempat juga diharapkan dapat meningkatkan pendapatan negara dari sektor pariwisata di sejumlah destinasi wisata di Indonesia. 

Pemerintah memanfaatkan ajang yang akan dihadiri oleh sekitar 15,000 peserta dari 189 negara ini dengan mempromosikan sejumlah destinasi wisata seperti Lombok, Yogyakarta, Banyuwangi, Danau Toba, Labuan Bajo selain Bali sendiri. Panitia menyediakan sekitar 60 paket-paket wisata ke daerah-daerah tersebut. 

"Panitia menyediakan paket-paket wisata seperti paket Barrack Obama dan Raja Salman, di mana wisatawan bisa menginap di kamar yang pernah ditinggali Obama dan Raja Salman," ujar Luhut. 

Tidak ada yang menunggangi
Menjawab pertanyaan tentang penyelenggaraan tahun depan yang bersamaan dengan Pilkada serentak, pemilihan Presiden Menko Luhut mengatakan yakin semuanya akan berjalan lancar. 

"Saya yakin tidak akan terjadi hal-hal yang aneh. Pilkada DKI sekarang sudah tenang, pada hari Kemerdekaan kemarin kita semua bergembira. Saya yakin bila ada isu-isu yang dianggap mengganggu bisa dikelola dengan baik. Saya pertaruhkan reputasi saya untuk ini, saya tidak mau ditunggangi," ujar Luhut.

Ia menambahkan pemerintah terbuka terhadap kritik asalkan tidak destruktif. (*)
Name

Birokrasi Bisnis daerah eksekutif featured foto Hikmah hukum iklan iklan1 ILM Indeks Internasional kebijakan makro mikro Muda nasional opini politik Populi sport
false
ltr
item
IstanaPos.com: Jadi Tuan Rumah Pertemuan IMF-Word Bank, Pemerintah Siap Gelontorkan Rp868 Miliar
Jadi Tuan Rumah Pertemuan IMF-Word Bank, Pemerintah Siap Gelontorkan Rp868 Miliar
https://1.bp.blogspot.com/-rD-QddGkY3s/WaCejgH0QwI/AAAAAAAAEHw/yvFGHD-TLeY8nApEYX7NAATiaYl7htsbQCK4BGAYYCw/s640/IMG-20170825-WA0067-771991.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-rD-QddGkY3s/WaCejgH0QwI/AAAAAAAAEHw/yvFGHD-TLeY8nApEYX7NAATiaYl7htsbQCK4BGAYYCw/s72-c/IMG-20170825-WA0067-771991.jpg
IstanaPos.com
https://www.istanapos.com/2017/08/jadi-tuan-rumah-pertemuan-imf-word-bank.html
https://www.istanapos.com/
https://www.istanapos.com/
https://www.istanapos.com/2017/08/jadi-tuan-rumah-pertemuan-imf-word-bank.html
true
5747322589800627398
UTF-8
Not found any posts Lainnya Readmore Reply Cancel reply Delete By Beranda Halaman POS View All Berita Lain LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat'at Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit $$1$$ menit lalu 1 jam lalu $$1$$ jam lalu kemarin $$1$$ hari lalu $$1$$ minggu lalu lebih dari 5 minggu Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy