2017, Indonesia Raih Peringkat Ke Tujuh Penghasil Jagung di Dunia

Kerja nyata Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman kurun waktu 2014 hingga 2017 dalam meningkatkan produksi jagung,  tidak hany...

Kerja nyata Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman kurun waktu 2014 hingga 2017 dalam meningkatkan produksi jagung,  tidak hanya menjadikan Indonesia saat ini telah berdaulat jagung yang diikuti meningkatnya kesejahteraan petani. Namun yang lebih mengejutkan yakni di tahun 2017, Indonesia menempati peringkat ke 7 sebagai negara penghasil jagung terbanyak di dunia.

"Sebelumnya di tahun 2014, berdasarkan data FAO Indonesia berada di peringkat ke 9 di dunia. Tapi di tahun 2017 ini peringkat Indonesia diproyeksikan naik yaitu peringkat ke 7 di dunia sebagai negara penghasil jagung," demikian ungkap Kepala Bidang Komoditas Pangan, Anna Astrid di Jakarta, Kamis (23/11/2017).

Dia menjelaskan peningkatan peringkat tersebut diukur dari keberhasilan suatu negara meningkatkan produksi jagung. Pengukurannya menggunakan satuan bushels sebagai unit ukuran volume kering dalam perdagangan komoditas pertanian khususnya di Amerika dan Eropa. Satu bushels sama dengan 25,40 kg.

Anna Astrid yang sapaannya Anna menyebutkan berdasarkan FAO, produksi jagung Indonesia di tahun 2014 hanya 748,32 ribu bushels. Sementara di tahun 2017, berdasarkan data ARAM-II 2017 produksi jagung sebesar 28 juta ton atau 1.100 juta bushels atau 1,1 Milyar bushels.

"Peningkatan produksi 2017 ini berkat Program Upsus melalui pengembangan jagung 3 juta hektar, integrasi sawit/kebun dan perhutani dengan jagung, kemitraan GPMT dengan petani jagung dan kebijakan harga bawah di petani, sehingga mendongkrak menaikkan peringkat Indonesia dan pada 2017 sudah swasembada jagung. Pada tahun 2017 tidak ada impor jagung untuk pakan ternak" sebutnya.

Perlu diketahui, negara yang menempati peringkat 1 penghasil jagung di dunia yakni Amerika Serikat, China peringkat ke 2, Brazil peringkat ke 3, Iowa peringkat ke 4, Argentina peringkat ke 5 dan Ukraina peringkat 6.

Artinya terang Anna, Indonesia berhasil juga mendekati Ukraina yang produksinya 1,30 bushles. Pada tahun 2018 Kementan mengarahkan untuk pengembangan 4 juta hektar jagung.

"Harapannya 1 sampe 2 tahun ke depan  peringkat Indonesia akan naik menjadi peringkat 5 di atas Argentina dan Ukraina," pungkasnya. (*)

Google+ Badge

Name

Birokrasi Bisnis daerah eksekutif featured foto Hikmah hukum iklan iklan1 ILM Indeks Internasional kebijakan makro mikro Muda nasional opini politik Populi sport
false
ltr
item
IstanaPos.com: 2017, Indonesia Raih Peringkat Ke Tujuh Penghasil Jagung di Dunia
2017, Indonesia Raih Peringkat Ke Tujuh Penghasil Jagung di Dunia
https://1.bp.blogspot.com/-V9hyP4sfAH8/WhggXjZ0XmI/AAAAAAAAE4s/bQOjGuiN0DI5RDZf5Y5N42bls_jIrqj_QCK4BGAYYCw/s640/IMG-20170427-WA021-712457-789020.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-V9hyP4sfAH8/WhggXjZ0XmI/AAAAAAAAE4s/bQOjGuiN0DI5RDZf5Y5N42bls_jIrqj_QCK4BGAYYCw/s72-c/IMG-20170427-WA021-712457-789020.jpg
IstanaPos.com
https://www.istanapos.com/2017/11/2017-indonesia-raih-peringkat-ke-tujuh.html
https://www.istanapos.com/
https://www.istanapos.com/
https://www.istanapos.com/2017/11/2017-indonesia-raih-peringkat-ke-tujuh.html
true
5747322589800627398
UTF-8
Not found any posts Lainnya Readmore Reply Cancel reply Delete By Beranda Halaman POS View All Berita Lain LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat'at Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit $$1$$ menit lalu 1 jam lalu $$1$$ jam lalu kemarin $$1$$ hari lalu $$1$$ minggu lalu lebih dari 5 minggu Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy