Ketua MPR: Kita Kurang Berdaulat...

Ketua MPR Zulkifli Hasan menyerukan mahasiswa se-Indonesia yang mengikuti Kuliah Kerja Nyata (KKN) Kebangsaan untuk bersatu. Tujuannya agar ...

Ketua MPR Zulkifli Hasan menyerukan mahasiswa se-Indonesia yang mengikuti Kuliah Kerja Nyata (KKN) Kebangsaan untuk bersatu. Tujuannya agar dapat merebut kedaulatan.

Pesan itu, Ia sampaikan mengutip pernyataan Bung Karno dan isi pembukaan alinea ke dua UUD 1945. Bahwa, menurut Zul, keadilan dan kemakmuran baru dapat dicapai setelah merdeka, bersatu dan berdaulat dicapai.

"Bung karno tegas mengatakan kita harus merdeka dan bersatu. Agar kita berdaulat. Setelah berdaulat baru kita bisa berlaku adil, lalu baru bisa setara," kata Zul dihadapan ribuan mahasiswa dan rektor dari 55 perguruan tinggi seluruh Indonesia, di Bandar Lampung kemarin (23/7).

Sampai sekarang, Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) ini menilai Indonesia masih kurang berdaulat, khususnya di sektor pangan.

"Kalau garam, bawang, beras kita enggak berdaulat, jangan bicara yang lain dulu. Kalau kedaulatan tidak ada jangan harap ada keadilan," tegas Zul. "Tidak rapuh, cuma kita kurang berdaulat di bidang terutama pangan ya," sambungnya.

Untuk merebut kedaulatan itu, Ia menyebutkan pentingnya peran pemuda. Ia mengingatkan sejarah kebangkitan nasional yang digerakkan oleh pemuda pada tahun 1908. 

"Yang 20 tahun kemudian mewujud dalam Sumpah Pemuda 1928. Anak anak muda juga menjadi pendorong Proklamasi kemerdekaan 1945, Pergantian kekuasaan 1965 sampai yang Reformasi 1998," paparnya. "Perubahan di republik ini tidak lepas dari pemuda dan mahasiswa," timpal Zul.

Ia berpendapat, demokrasi Pancasila harusnya melahirkan keadilan, bukan kegaduhan, seperti yang dewasa ini terjadi. Termasuk kegaduhan dalam berkaitan dengan isu-isu yang berbau SARA. Untuk itu, Ia mempertegas bahwa Indonesia adalah negara kesepakatan, bukan negara kelompok atau golongan. 

"Nenek kita dulu berjuang tidak pernah bertanya, hei kamu agamanya apa," imbuh Ketua MPR ini. Kalau kita masih ribut-ribut masalah agama, kita mundur lebih dari 72 tahun yang lalu," ujar ketua MPR, kelahiran Lampung Selatan ini.

"Dahulu, yang datang ke Indonesia cuma satu kapal, VOC. Sedikit mereka datang, pakai kapal kayu. Tapi bisa menjajah kita 350 tahun. Nah bagaimana jika sekarang yang datang ribuan tenaga kerja asing," sentilnya. (*)

KOMENTAR

Google+ Badge

Name

Birokrasi Bisnis daerah eksekutif featured foto Hikmah hukum iklan iklan1 ILM Indeks Internasional kebijakan makro mikro Muda nasional opini politik Populi sport
false
ltr
item
IstanaPos.com: Ketua MPR: Kita Kurang Berdaulat...
Ketua MPR: Kita Kurang Berdaulat...
http://2.bp.blogspot.com/-SM5wbVmv6IY/W1WaINu2FbI/AAAAAAAAFhs/KOyiUCdCpGoSHjVA39FQLmwtPPKej7nGgCK4BGAYYCw/s320/IMG-20180723-WA0014-771975.jpg
http://2.bp.blogspot.com/-SM5wbVmv6IY/W1WaINu2FbI/AAAAAAAAFhs/KOyiUCdCpGoSHjVA39FQLmwtPPKej7nGgCK4BGAYYCw/s72-c/IMG-20180723-WA0014-771975.jpg
IstanaPos.com
https://www.istanapos.com/2018/07/ketua-mpr-kita-kurang-berdaulat.html
https://www.istanapos.com/
https://www.istanapos.com/
https://www.istanapos.com/2018/07/ketua-mpr-kita-kurang-berdaulat.html
true
5747322589800627398
UTF-8
Not found any posts Lainnya Readmore Reply Cancel reply Delete By Beranda Halaman POS View All Berita Lain LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat'at Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit $$1$$ menit lalu 1 jam lalu $$1$$ jam lalu kemarin $$1$$ hari lalu $$1$$ minggu lalu lebih dari 5 minggu Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy